Subscribe

RSS Feed (xml)

Powered By

Skin Design:
Free Blogger Skins

Powered by Blogger

Kebersihan Gimul-Karies-UKGS

Senin, 07 Februari 2011


Nama    : Nirwana Nur
Nim       : PO.71.3.261.071.032
KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA
POLITEKNIK KESEHATAN MAKASSAR
JURUSAN KESEHATAN GIGI
2010

 BAB I
 PENDAHULUAN
Masalah kesehatan gigi dan mulut menjadi perhatian yang sangat penting dalam pembangunan kesehatan yang salah satunya disebabkan oleh rentannya kelompok anak usia sekolah dari gangguan kesehatan gigi. Usia sekolah merupakan masa untuk meletakkan landasan kokoh bagi terwujudnya manusia yang berkualitas dan kesehatan merupakan faktor penting menentukan kualitas sumber daya manusia. (Linda Warni, 2009).
Kesehatan gigi dan mulut merupakan bagian integral dari kesehatan secara keseluruhan. (Linda Warni, dikutip dari Ilyas, 2009). Hasil laporan Studi Morbilitas (2001), menunjukkan bahwa kesehatan gigi dan mulut di Indonesia merupakan hal yang perlu diperhatikan, karena penyakit gigi dan mulut merupakan penyakit tertinggi yang dikeluhkan oleh masyarakat yaitu sebesar 60%. Penyakit gigi dan mulut yang terbanyak diderita masyarakat adalah penyakit karies gigi kemudian diikuti oleh penyakit periodontal di urutan ke dua (Linda Warni, dikutip dari Surkesmas Balitbangkes Depkes RI, 2009).
Sekolah adalah sebagai perpanjangan tangan keluarga dalam meletakkan dasar perilaku untuk kehidupan anak selanjutnya, termasuk perilaku kesehatan. Sementara itu populasi anak sekolah di dalam suatu komunitas cukup besar. Oleh sebab itu promosi kesehatan di sekolah adalah usaha kesehatan sekolah (Linda Warni, dikutip dari Notoatmodjo, 2009).
Undang-undang No.23 Tahun 1992 tentang kesehatan menyebutkan bahwa penyelenggaraan kesehatan sekolah dimaksudkan untuk meningkatkan kemampuan hidup sehat bagi peserta didik untuk memungkinkan pertumbuhan dan perkembangan yang harmonis dan optimal menjadi sumber daya manusia yang berkualitas. (Linda Warni, 2009).
Menurut Bahar (2002) salah satu faktor utama yang mempengaruhi kesehatan gigi dan mulut penduduk di negara berkembang adalah perilaku. Perilaku yang dapat mempengaruhi perkembangan karies adalah kebiasaan makan dan pemeliharaan kebersihan mulut, dengan menggunakan pasta gigi yang mengandung fluor. (Linda Warni, dikutip dari Reich dan Petersen, 2009).
Kesehatan gigi dan mulut hingga kini masih belum menjadi perhatian utama. Akibatnya, gigi berlubang atau karies menjadi masalah umum yang dihadapi sebagian besar masyarakat. Padahal kondisi ini menjadi gerbang beragam penyakit. Selama ini penanganan masalah gigi masih sebatas menambal lubang gigi. Tindakan tersebut sudah dianggap mampu mengontrol karies. Padahal itu belum cukup mengatasi masalah secara menyeluruh. (PDGI, 2010).
Pada umumnya keadaan kebersihan mulut anak lebih buruk dan anak lebih banyak makan makanan dan minuman yang menyebabkan karies dibanding orang dewasa. Anak-anak umumnya senang permen, apabila anak terlalu banyak makan permen dan jarang membersihkannya, maka gigi-giginya banyak yang mengalami karies. (Uji Kawuryan, dikutip dari Machfoedz dan Zein, 2008). Masalah utama dalam rongga mulut anak adalah karies gigi. Di negara - negara maju prevalensi karies gigi terus menurun sedangkan di negara-negara berkembang termasuk Indonesia ada kecenderungan kenaikan prevalensi penyakit tersebut. (Uji Kawuryan, dikutip dari Supartinah, 2008).
Angka kerusakan gigi di Indonesia berdasarkan survei kesehatan yang dilakukan Departemen Kesehatan RI pada 2001 menemukan sekitar 70 persen penduduk Indonesia berusia 10 tahun ke atas pernah mengalami kerusakan gigi. Pada usia 12 tahun, jumlah kerusakan gigi mencapai 43,9 persen, usia 15 tahun mencapai 37,4 persen, usia 18 tahun 51,1 persen, usia 35-44 tahun mencapai 80,1 persen, dan usia 65 tahun ke atas mencapai 96,7 persen. (PDGI, 2010).
Dengan demikian, karies pun tidak bisa terhindarkan pada anak sekolah dasar. Sehingga beberapa sekolah dasar di Indonesia, termasuk di wilayah Sulawesi – Selatan yang mengadakan program Usaha Kesehatan Gigi Sekolah (UKGS) sebagai upaya dalam pemeliharaan kesehatan gigi. Dimana salah satu sekolah yang memiliki program UKGS di Sulawesi – Selatan adalah SD Hang Tuah Makassar.
SD Hang Tuah Makassar ini berstatus swasta dan  mulai berdiri pada tahun 1965. Sekolah ini terletak di Kecamatan Ujung Tanah, Kelurahan Totaka, Jl. Serdako Usman Ali NO.04  Makassar. Dan berjarak 0,75 km  dari pusat kecamatan dan 1 km dari pusat otoda. Adapun visi dan misi dari SD Hang Tuah Makassar adalah sebagai berikut :
Visi : Unggul dalam prestasi, mantap dalam disiplin berdasarkan Imtaq dan Iptek serta berwawasan kebaharian.
Misi :
1. Meningkatkan kualitas pembelajaran.
2. Menumbuhkan semangat kreatifitas bagi semua warga sekolah melalui kegiatan  ekstra kurikuler, ko kurikuler, dan intrakurikuler.
3. Menumbuhkan penghayatan dan pengamalan terhadap ajaran agama yang dianut.
4. Menciptakan sekolah yang sehat dan ramah ligkungan.
5. Menumbuhkan budaya disiplin bagi semua warga sekolah.
6. Menanamkan semangat kebaharian terhadap siswa sebagai warisan luhur bangsa Indonesia.
7. Menciptakan budaya kekeluargaan.
Dituturkan oleh Kepala Sekolah SD Hang Tuah melalui wawancara pada tanggal 7 Agustus 2010 dikatakan bahwa program UKGS di sekolah tersebut dimulai pada tahun 1993. Dimana kegiatan-kegiatan yang dilakukan pada program UKGS tersebut diantaranya adalah penyuluhan tentang kesehatan gigi dan sikat gigi massal. Namun dengan demikian, penyakit gigi dan mulut, termasuk karies atau gigi berlubang masih menjadi masalah. Ini seirama dengan yang dituturkan oleh perawat gigi Puskesmas Tabaringan yang sering berkunjung ke SD tersebut saat wawancara pada bulan Juni 2010 bahwa status kebersihan gigi dan mulut di SD tersebut tergolong baik, namun masih sering ditemukan adanya karies atau gigi berlubang. Dari data sekunder yang diperoleh didapatkan 31,5 % siswa terkena karies.
Berbeda dengan SD NO.234 Inpres Takalar Kota yang tidak mengadakan program UKGS. Sekolah ini berstatus perkotaan dan berdiri pada tahun 1986 yang diselenggarakan oleh organisasi pemerintah, terletak pada lintasan kabupaten, yaitu Jl. Jenderal Sudirman, Kecamatan Pattallassang, Kabupaten Takalar. Dan adapun visi dan misi dari sekolah ini yaitu :
Visi : membentuk manusia yang beriman dan bertaqwa, berilmu, cakap dan mandiri serta berakhlak mulia.
Misi :
1.    Meningkatkan kualitas pembelajaran yang diselenggarakan di sekolah.
2.    Mningkatkan prestasi anak didik dan kualitas tamatan.
3.    Meningkatkan prasarana dan sarana pendidikan yang memadai.
4.    Mengembangkan potensi pendidik agar dapat berkarya dan berinovasi.
Penelitian ini dilakukan pada murid Kelas V SD yang didasarkan pada minat belajar yang tinggi didukung oleh ingatan anak yang mencapai intensitas paling besar dan paling kuat, serta dalam menangkap dan memahami materi yang diberikan. (Eriska Riyanti, dkk. 2005).
Perkembangan epidemiologi dalam Ilmu Kesehatan Masyarakat menemukan, terjadinya karies gigi disebabkan adanya peranan berbagai faktor  yang saling berkaitan yang disebut dengan multifaktorial. Faktor – faktor tersebut adalah faktor  tuan rumah (ludah dan gigi), faktor agen (mikroorganisme), (substrat atau diet mengandung gula), serta faktor waktu. (Nurmala Situmorang, 2005).
Upaya pemeliharaan kesehatan gigi dan mulut serta pembinaan kesehatan gigi terutama pada kelompok anak sekolah perlu mendapat perhatian khusus sebab pada usia ini anak sedang menjalani proses tumbuh kembang. Keadaan gigi sebelumnya akan berpengaruh terhadap perkembangan kesehatan gigi pada usia dewasa nanti. Bila ditinjau dari berbagai upaya pencegahan karies gigi melalui kegiatan UKGS (Usaha Kesehatan Gigi Sekolah) tersebut seharusnya pada usia-usia anak sekolah dasar memiliki angka karies rendah, akan tetapi dilihat dari kenyataan yang ada dan berdasarkan laporan-laporan penelitian yang telah dilakukan menunjukkan adanya tingkat karies gigi pada sekolah anak yang cukup tinggi. (Uji Kawuryan, dikutip dari Wahyuningrum, 2008).
Oleh karena itu, penulis mencoba meneliti untuk mengetahui apakah ada perbedaan pengaruh kebersihan gigi dan mulut terhadap terjadinya karies pada murid Kelas V di SD Hang Tuah yang ber-UKGS dengan murid Kelas V SD Inpres No.234 Takalar yang tidak ber-UKGS.
B.     Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah di atas, maka penulis merusmuskan masalah sebagai berikut :
“Apakah ada perbedaan kebersihan gigi dan mulut terhadap terjadinya karies pada murid Kelas V SD Hang Tuah yang ber-UKGS dengan murid Kelas V SDN No.234 Inpres Takalar yang tidak ber-UKGS?”.

C.    Tujuan Penelitian
1.      Tujuan Umum
Untuk mengetahui perbedaan kebersihan gigi dan mulut serta jumlah karies pada Kelas V di SD Hang Tuah yang ber-UKGS dengan murid Kelas V SDN No.234 Inpres Takalar yang tidak ber-UKGS.
2.      Tujuan Khusus
a.       Untuk mengetahui kebersihan gigi dan mulut pada murid Kelas V SD Hang Tuah yang ber-UKGS dengan murid Kelas V SDN No.234 Inpres Takalar yang tidak ber-UKGS.
b.      Untuk mengetahui banyaknya jumlah karies gigi pada murid Kelas V SD Hang Tuah yang ber-UKGS dengan murid Kelas V SDN No.234 Inpres Takalar yang tidak ber-UKGS.
c.       Untuk mengetahui perbedaan kebersihan gigi dan mulut terhadap banyaknya karies yang terjadi pada murid Kelas V SD Hang Tuah yang ber-UKGS dengan murid Kelas V SDN No.234 Inpres Takalar yang tidak ber-UKGS.

D.     Manfaat Penelitian
1.      Hasil penelitian ini diharapkan menjadi masukan untuk SD Hang Tuah dan SDN No.234 Inpres Takalar dalam menjaga kesehatan gigi.
2.Menambah informasi dan pengetahuan masyarakat tentang kesehatan  gigi dan mulut sebagai salah satu upaya untuk mendapa- tkan derajat kesehatan yang optimal.
3.Menambah  pengetahuan serta pengalaman dalam hal penelitian sebagai bekal pengabdian profesi kepada masyarakat.
4.      Untuk kampus, menambah bahan bacaan di perpustakaan Kampus Kesehatan Gigi Poltekkes Makassar.
5.      Sebagai bahan acuan untuk peneliti berikutnya.



BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A.     Kebersihan Gigi dan Mulut
Sejumlah penelitian menunjukkan, penyebab dari beberapa masalah rongga mulut adalah dental plaque atau plak gigi. Setelah kita menyikat gigi, pada permukaan gigi akan terbentuk lapisan bening dan tipis yang disebut pelikel. Pelikel ini belum ditumbuhi kuman. Apabila pelikel sudah ditumbuhi kuman disebutlah dengan plak. Plak berupa lapisan tipis bening yang menempel pada permukaan gigi, terkadang juga ditemukan pada gusi dan lidah. Lapisan itu tidak lain adalah kumpulan sisa makanan, segelintir bakteri dan air ludah. Plak selalu berada dalam mulut karena pembentukannya selalu terjadi setiap saat, dan akan hilang bila menggosok gigi atau menggunakan benang khusus. Plak yang dibiarkan, lama kelamaan akan mengeras sehingga menjadi karang gigi. Karang gigi menyebabkan permukaan gigi menjadi kasar dan menjadi tempat menempelnya plak kembali sehingga lama kelamaan karang gigi akan semakin mengendap, tebal dan menjadi sarang kuman. Karang gigi dapat terlihat kekuningan atau kehitaman (Mieke, 2008).

B.     Karies Gigi
Karies gigi adalah penyakit jaringan yang ditandai dengan kerusakan jaringan, dimulai dari permukaan gigi (pits, fissure dan daerah interproximal) meluas ke arah pulpa. (Rasinta Tarigan, 1990 : 1).
Karies gigi dialami oleh setiap orang dan dapat timbul pada satu permukaan gigi atau lebih dan dapat meluas ke bagian yang lebih dalam dari gigi, misalnya : dari email ke dentin atau ke pulpa. Karies karena berbagai sebab, diantaranya adalah :
1.      Karbohidrat
2.      Mikroorganisme dan air ludah
3.      Permukaan dan bentuk gigi
Karbohidrat yang tertinggal di dalam mulut dan mikroorganisme, merupakan penyebab dari karies gigi, penyebab karies gigi yang tidak langsung adalah permukaan dan bentuk dari gigi tersebut. (Rasinta Tarigan, 1990 : 1).
Gigi dengan fissure yang dalam mengakibatkan sisa-sisa makanan mudah melekat dan bertahan, sehingga produksi asam oleh bakteri akan berlangsung dengan cepat dan menimbulkan karies gigi. Karies gigi terdapat di seluruh dunia, tanpa memandang umur, bangsa ataupun keadaan ekonomi. (Rasinta Tarigan, 1990 : 1).
Proses terjadinya karies gigi dimulai dengan adanya plak di permukaan gigi, sukrosa (gula) dari sisa makanan dan bakteri berproses menempel pada waktu tertentu yang berubah menjadi asam laktat yang akan menurunkan pH mulut menjadi kritis (5,5) yang menyebabkan demineralisasi email dan akan berlanjut menjadi karies gigi. Pada awalnya, lesi karies berwarna putih akibat dekalsifikasi, berkembang menjadi lubang berwarna coklat atau hitam yang mengikis gigi   (Sumarti, dikutip dari A.H.B Schuurs, 2007).
Proses karies digambarkan secara singkat seperti berikut:
Substrat + Plak  +   Gigi     +  Waktu                  Karies           
(gula)       (bakteri )  (email   (metabolisme    (demineralisasi)
                           atau dentin)   oleh bakteri)  
(Pitt Ford, 1993 : 1)
1)     Substrat
Makanan sangat berpengaruh terhadap gigi dan mulut, pengaruh ini dapat dibagi menjadi 2:
1.      Isi dari makanan yang menghasilkan energi.
Misalnya : karbohidrat, protein, lemak, vitamin serta mineral-mineral. Unsur-unsur tersebut berpengaruh pada masa pra-erupsi serta pasca-erupsi dari gigi geligi.
2.      Fungsi mekanis dari makanan yang dimakan.
Makanan-makanan yang bersifat membersihkan gigi, jadi merupakan gosok gigi alami, tentu saja akan mengurangi kerusakan gigi.
Makanan yang bersifat membersihkan ini adalah : apel, jambu air, bengkuang dan lain ssebagainya. Sebaliknya makanan-makanan yang lunak dan melekat pada gigi amat merusak gigi seperti : coklat, biskuit dan lain sebagainya. (Rasinta Tarigan, 1990 : 18-19).
2)     Plak
Plak ini terbentuk dari campuran antara bahan-bahan air ludah seperti mucin, sisa-sisa sel jaringan mulut, Leukosit, Limposit dengan sisa-sisa makanan serta bakteri. Plak ini mula-mula berbentuk cair yang lama kelamaan menjadi cokelat, tempat bertumbuhnya dimana bakteri. (Rasinta Tarigan, 1990 : 23).
3)     Komposisi Gigi
Komposisi gigi  terdiri dari email dan dentin. Dentin adalah lapisan di bawah email. Permukaan email lebih banyak mengandung mineral dan bahan-bahan organik dengan air yang relatif lebih sedikit. Permukaan email terluar lebih tahan karies dibanding lapisan di bawahnya, karena lebih keras dan lebih padat. Struktur email sangat menentukan dalam proses terjadinya karies (Sumarti, dikutip dari Ismu Suwelo, 2007).
4)     Gigi dan Air Ludah
Sejak tahun 1901 oleh Rigolet, telah diketahui bahwa pasien dengan sekresi air ludah yang sedikit atau tidak sama sekali memiliki persentase karies gigi yang semakin meninggi. Misalnya oleh karena : Xerostomia, pasien dalam waktu singkat akan mempunyai prosentase karies yang tinggi. (Rasinta Tarigan, 1990 : 22).
5)     Waktu
Pengertian waktu di sini adalah kecepatan terbentuknya karies serta lama dan frekuensi substrat menempel di permukaan gigi. (Ismu Suwelo, dikutip dari Newbrun dkk., 1992 : 27).
b.   Faktor luar sebagai faktor predisposisi dan penghambat yang berhubungan tidak langsung dengan proses terjadinya karies, antara lain :
1)     Usia
Sejalan dengan pertambahan usia seseorang, jumlah kariespun akan bertambah. Hal ini disebabkan karena faktor resiko terjadinya karies akan lebih lama berpengaruh terhadap gigi (Sumarti, dikutip dari Ismu Suwelo, 2007).
2)  Keturunan
Faktor keturunan dapat mempengaruhi terjadinya karies. Orang tua yang mempunyai gigi geligi kuat dan tidak berlubang, kemungkinan anak-anaknya juga mengalami hal yang sama. Namun keadaan ini tidak selalu terjadi, tetapi hanya merupakan kecenderungan saja. (Dede Sutardjo, dikutip dari Tarigan, 2002).
Dari suatu penelitian terhadap 12 pasang orang tua dengan keadaan gigi yang baik, terlihat bahwa anak-anak dari 11 pasang orang tua memiliki keadaan gigi yang cukup baik. Di samping itu dari 46 pasang orang tua dengan prosentase karies yang tinggi, hanya 1 (satu) pasang yang memiliki anak dengan gigi yang baik, 5 (lima) pasang dengan prosentase karies sedang, selebihnya 40 pasang lagi, dengan prosentase karies yang tinggi. (Rasinta Tarigan, 1990 : 17).

3)  Letak geografis
Perbedaan prevalensi karies ditemukan pada penduduk yang geografis letak kediamannya berbeda. Faktor-faktor yang menyebabkan perbadaan ini belum jelas betul; kemungkinan karena perbedaan lamanya matahari bersinar, suhu, cuaca, air, keadaan tanah, dan jarak dari laut. Kandungan flour 1 ppm dalam air akan berpengaruh terhadap penurunan karies (Sumarti dikutip dari Ismu Suwelo, 2007). Englander dan DePola (1979) meneliti daerah dengan kandungan fluor 5 ppm dimana ternyata DMF-T sangat rendah. Hansen et al.(1984)  menyatakan bahwa anak-anak dengan keadaan sosial ekonomi tinggi tinggal di daerah dengan atau tanpa fluoridasi air minum, prevalensi kariesnya rendah. Sedangkan anak dari kalangan sosial ekonomi sedang dan rendah yang menetap di daerah dengan atau tanpa fluoridasi air minum tidak menunjukkan perbedaan prevalensi karies. (Ismu Suwelo, 1992 : 29)
Kandungan fluor selain terdapat selain terdapat di air tanah juga di sayur-sayuran, buah-buahan, minuman, ikan daging dan lain-lain. Foo Chong (1975) menyatakan bahwa makanan yang mengandung fluor tinggi adalah ikan teri, sawi dan teh. (Ismu Suwelo, 1992 : 29).
Serta faktor demografi yang dapat mempengaruhi pemanfaatan fasilitas kesehatan gigi contohnya faktor jarak yang harus ditempuh dan kemudahan pencapaian untuk pencapaian fasilitas tersebut. (Dede Sutardjo, 2002).
4)  Pengetahuan, sikap dan perilaku terhadap pemeliharaan kesehatan gigi.
Pengetahuan merupakan hasil tahu dan ini terjadi setelah orang melakukan penginderaan terhadap suatu obyek tertentu. Pengetahuan/kognitif merupakan domain yang sangat penting untuk terbentuknya tindakan seseorang (Sumarti, dikutip dari Soekidjo Notoatmodjo, 2007).
Pengetahuan berkaitan erat dengan empat faktor yaitu : ingatan, belajar, berfikir dan intelegensi (Linda Warni dikutip dari Prawitasari, 2009). Menurut Sinon et all (1995) pengetahuan atau kognitif merupakan domain yang sangat penting bagi pembentukan perilaku seseorang. Pengetahuan akan merangsang terjadinya perubahan sikap bahkan tindakan seorang individu. (Linda Warni, 2009).
Sikap merupakan reaksi atau respon seseorang terhadap suatu stimulus atau obyek yang diterimanya. Sikap itu belum merupakan tindakan, akan tetapi merupakan predisposisi tindakan (Sumarti, Soekidjo Notoatmodjo, 2007). Setelah seseorang mengetahui stimulus atau objek kesehatan, kemudian mengadakan penilaian atau pendapat terhadap apa yang diketahui, proses selanjutnya diharapkan ia akan melaksanakan atau mempraktekkan apa yang diketahuinya (dinilai baik). (Linda Warni, dikutip dari Notoadmojo, 2009).
Perilaku pemeliharaan kesehatan merupakan bagian dari perilaku kesehatan, yaitu usaha-usaha yang dilakukan seseorang untuk memelihara atau menjaga kesehatan agar tidak sakit dan usaha penyembuhan bilamana sakit. (Linda Warni, dikutip dari Notoatmodjo, 2009).
Menurut Blum (1981), status kesehatan baik individu, kelompok maupun masyarakat dipengaruhi oleh faktor penting yaitu lingkungan, perilaku, pelayanan kesehatan dan keturunan. Mengacu pada teori tersebut, perilaku memegang peranan penting dalam mempengaruhi status kesehatan gigi dan mulut secara langsung. (Linda Warni, 2009).
Perilaku kesehatan gigi individu atau masyarakat merupakan salah satu faktor yang berpengaruh terhadap kesehatan gigi individu atau masyarakat. Perilaku kesehatan gigi positif, misalnya kebiasaan menggosok gigi dan mulut, sebaliknya perilaku kesehatan gigi negatif, misalnya tidak menggosok gigi secara teratur maka kondisi kesehatan gigi dan mulut akan menurun dengan dampak antara lain mudah berlubang. (Linda Warni dikutip dari Budiharto, 2009).
Sikap seseorang terhadap pemeliharaan kesehatan gigi dan mulut dipengaruhi oleh tingkat pendidikan yang berhubungan dengan tingkat pengetahuan mereka terhadap kesehatan gigi dan mulut. Sikap mereka yang baik dalam pemeliharaan kesehatan gigi dan mulut akan membuat mereka untuk lebih memperhatikan kesehatan gigi dan mulut. (Dede Sutardjo, 2002).
4.      Macam – Macam Karies
a.       Berdasarkan kedalaman karies
1)     Karies Superficialis
Dimana karies baru mengenai enamel saja, sedang dentin belum terkena.
2)     Karies Media
Dimana karies sudah mengenai dentin, tetapi belum melebihi setengah dntin.
3)     Karies Profunda
Dimana karies sudah mengenai lebih dari setengah dentin dan kadang-kadang sudah mengenai pulpa. (Rasinta Tarigan, 1990 : 1).
Klasifikasi  karies menurut G.V. Black:
1)     Klas I
Karies yang terdapat pada bagian oklusal ( pit dan fissure ) dari gigi premolar dan molar ( gigi posterior ). Dapat juga terdapat pada gigi anterior di foramen caecum.
2)   Kls II
Karies yang terdapat pada bagian approksimal dari gigi-gigi molar atau premolar, yang umumnya meluas sampai ke bagian oklusal.
3)   Kls III
Karies yang terdapat pada bagian approksimal dari gigi depan, tetapi belum mencapai 1/3 incisal gigi.
4)   Kls IV
Karies yang terdapat pada bagian approximal dari gigi-gigi depan dan sudah mencapai 1/3 incisal dari gigi.
5)   Kls V
Karies yang terdapat pada 1/3 leher dari gigi depan maupun gigi belakang pada permukaan labial, lingual, palatal, ataupun bukal dari gigi. (Rasinta Tarigan, 1990 : 41-45).
Pencegahan karies gigi bertujuan untuk mempertinggi taraf hidup dengan memperpanjang kegunaan gigi di dalam mulut. Pencegahan karies dapat dibagi atas 2 bagian, yaitu pra erupsi dan pasca erupsi.
a.       Pra Erupsi
Tindakan ini ditujukan pada kesempurnaan struktur enamel dan dentin atau gigi pada umumnya. Seperti kita ketahui yang mempengaruhi pembentukan dan pertumbuhan gigi kecuali protein untuk pembentukan matriks gigi, juga terutama vitamin dan zat mineral yang mempengaruhi atau menentukan kekuatan dan kekerasan gigi. (Rasinta Tarigan, 1990 : 49).
Oleh karena itu ibu-ibu yang hamil, sebelum terjadinya pengapuran pada gigi bayinya dapat diberikan makanan yang mengandung unsur – unsur yang dapat menguatkann enamel dan dentin. Juga air minum yang mengandung fluor sangat penting diberikan pada ibu yang sedang hamil. (Rasinta Tarigan, 1990 : 49).
b.      Pasca Erupsi
Pada dasarnya hampir sama dengan stadium Pra erupsi, hanya ditambah dengan :
1.      Kebersihan badan
2.      Pemeriksaan berkala 6 bulan sekali
3.      Makanan yang menguatkan gigi dan gusi
4.      Kebersihan mulut dan gigi yang harus diperhatikan supaya tetap sehat. (Rasinta Tarigan, 1990 : 49).
Dimana dalam menjaga kebersihan gigi dan mulut, perlu penyikatan gigi yang benar .Menurut Bahar yang dikutip dari Maulani, dkk (2005) bahwa berbagai penelitian memperlihatkan bahwa pH akan kembali normal setelah 20 – 30 menit setelah makan. Dari kenyataan di atas, dapat dikatakan bahwa masa 20 – 30 menit setelah kita menyantap makanan yang mengandung karbohidrat (mengandung gula) merupakan saat – saat sangat rentan untuk terjadinya kerusakan gigi. Penyikatan gigi pada saat derajat keasaman dalam mulut masih pada tingkat kritis ini akan menambah kerusakan gigi. Jadi jangan menyikat gigi segera setelah makan, tunggulah sampai lewat masa genting sesudah makan, yaitu sekitar setengah jam sesudah makan. Jadi frekuensi menyikat gigi yang baik dan benar adalah dua kali sehari, pagi 30 menit setelah sarapan pagi dan malam hari sebelum tidur. (Listiowati, 2009).
Pada dasarnya bersikat gigi yang benar adalah menyikat semua permukaan gigi sampai bersih. Gerakan bersikat gigi pendek – pendek saja jangan terburu – buru. Bersihkan salah satu sisi dulu baru pindah. Untuk menyikat permukaan samping baik luar maupun dalam jangan melawan arah permukaan gusi (ujung pinggir gusi). Jadi kalau gigi atas jangan menyikat ke arah atas, sebaliknya untuk gigi bawah jangan menyikat ke arah bawah. Ini untuk menghindarkan diri agar gusi tidak terkelupas. (Listiowati, 2009).

Jika pembusukan berhenti sebelum mencapai email dan telah mencapai dentin, maka bagian gigi yang membusuk harus diangkat dan diganti dengan tambalan (restorasi) (Puskesmas Carita,2010). 
            Mengobati pembusukan pada stadium dini bisa membantu mempertahankan kekuatan gigi dan memperkecil kemungkinan terjadinya kerusakan pulpa (Puskesmas Carita, 2010).
Pada stadium lanjut kadang timbul demam, sakit kepala dan pembengkakan rahang, dasar mulut atau tenggorokan, diperlukan pemberian obat antibiotik, analgetik untuk menyembuhkan pembengkakan. selanjutnya bisa dilakukan perawatan akar gigi atau pencabutan gigi.  Jika gigi dicabut, harus segera diganti. Jika tidak, gigi di sebelahnya posisinya akan berubah dan mengganggu proses menggigit (Puskesmas Carita, 2010).

Tujuan Pembangunan kesehatan nasional menuju Indonesia 2010 yang mengacu pada Undang Undang Kesehatan Nomor 23 Tahun 1992 Pasal 10 yaitu untuk meningkatkan kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat, termasuk kesehatan gigi dan mulut bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan masyarakat yang optimal. Untuk dapat mewujudkan tujuan tersebut dilakukan melalui upaya kesehatan dengan pendekatan pemeliharaan, peningkatan kesehatan (Promotif), pencegahan penyakit (Preventif), penyembuhan penyakit (Kuratif) dan pemulihan kesehatan (Rehabilitatif) yang dihasilkan secara menyeluruh, terpadu dan berkesinambungan.(Istalia, 2007).
Untuk mewujudkan derajat kesehatan yang optimal khususnya kesehatan gigi dan mulut, maka upaya pelayanan kesehatan yang terencana, berkesinambungan dan ditujukan pada kelompok tertentu. Adapun yang dimaksud dengan kelompok tertentu dalam pengertian pelayanan asuhan ini adalah kelompok yang rentan terhadap penyakit gigi dan mulut adalah ibu hamil, anak usia prasekolah dan anak Sekolah Dasar. (Istalia dikutip dari Depkes RI, 2007).
Departemen Kesehatan telah memprogramkan upaya promotif dan preventif untuk anak usia sekolah melalui Usaha Kesehatan Gigi Sekolah (UKGS) dan untuk masyarakat melalui Usaha Kesehatan Gigi Masyarakat Desa (UKGMD). Upaya promotif dan preventif paling efektif dilakukan dengan sasaran anak sekolah dasar, karena perawatan kesehatan gigi harus dilakukan sejak dini dan dilakukan secara kontinyu agar menjadi suatu kebiasaan. (Sriheriyanti, 2010). Dimana upaya-upaya tersebut adalah sebagai berikut :
1.         Upaya Promotif
Upaya promotif bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan siswa tentang kesehatan gigi dan mulut dan untuk meningkatkan keterampilan siswa dalam menyikat gigi dan mencegah agar tidak berlubang dengan cara pemberian topical aplikasi. (Istalia, 2007) Upaya promotif ini  lebih diarahkan pada pendekatan pendidikan kesehatan gigi dan mulut. (Eliza Herijulianti dkk, 2002 : 127).
2.       Upaya Preventif
Upaya preventif yang bersifat pencegahan ditujukan kepada komunitas secara keseluruhan melalui (1) fluoridasi air minum, (2) pemasaran pasta gigi berfluor, dan (3) kampanye kesehatan gigi melalui media massa untuk memperbaiki kesadaran pengetahuan, sikap dan perilaku masyarakat. (Eliza Herijulianti dkk., 2002 : 122-123).
Menggosok gigi massal merupakan salah satu dari program pencegahan yang paling mudah dan murah tetapi sangat berpengaruh besar terhadap pencapaian program kesehatan, karena bila si anak disiplin melaksanakan gosok gigi dan dijalankan dengan benar kemungkinan untuk terjadi karies sangat kecil sekali. Dan pemberian fluor supaya geligi anak-anak tahan terhadap serangan penyakit karies. (Eliza Herijulianti dkk., 2002 : 128-129).
Pencegahan yang ditujukan kepada perorangan dilakukan melalui (1) pemeriksaan gigi dan mulut pada pasien perorangan, termasuk pencatatan temuan-temuan patologis dan kelainan-kelainan dan rujukan bila diperlukan, (2) memberikan nasehat dan memberi petunjuk kepada perorangan mengenai oral higiene, (3) aplikasi fluoride secara topical, fissure sealent dan pembuangan karang gigi, serta deteksi dini dan penumpatan ART. Pelayanan Preventif Care dapat dilakukan oleh tenaga perawat gigi. (Eliza Herijulianti dkk., 2002 : 122).
3.         Upaya Kuratif
Tindakan kuratif yaitu melakukan perawatan terhadap gigi dan jaringan sekitarnya yang mengalami kerusakan akibat penyakit, trauma, dll misalnya perawatan terhadap gigi berlubang, perawatan terhadap gigi patah, bibir sariawan, membersihkan karang gigi dll. (Cici,2007).
4.         Upaya Rehabilitatif
Tindakan rehabilitatif yaitu tindakan untuk memperbaiki dan pemeliharaan terhadap kesehatan gigi. (Cici,2007).

D.     Pengaruh Kebersihan Gigi dan Mulut
Kesehatan mulut tergantung kebersihan gigi. Banyak kuman dan bakteri penyakit hidup di dalam sisa-sisa makanan yang menempel di sela-sela gigi. Dalam waktu singkat, sisa-sisa makanan tersebut akan membusuk dan berubah menjadi sarang kuman. Dengan kata lain, mengabaian kebersihan gigi akan membuat gigi berlubang dan keropos (Ali Thanthawi, 2010).
Setiap individu memiliki keadaan lingkungan rongga mulut yang berbeda yang dapat mempengaruhi terjadinya proses karies (Yusi Heptorina, 2005).
Pada umumnya keadaan kebersihan mulut anak lebih buruk dan anak lebih banyak makan makanan dan minuman yang menyebabkan karies dibanding orang dewasa. Anak-anak umumnya senang permen, apabila anak terlalu banyak makan permen dan jarang membersihkannya, maka gigi-giginya banyak yang mengalami karies. (Uji Kawuryan, dikutip dari Machfoedz dan Zein, 2008).

Usaha Kesehatan Gigi Sekolah adalah Usaha Kesehatan Sekolah (UKS) yang melaksanakan pelayanan kesehatan gigi dan mulut secara terencana pada siswa terutama siswa Sekolah Tingkat Dasar dalam satu kurun waktu tertentu, diselenggarakan secara berkesinambungan melalui paket UKS sebagai berikut (Linda Warni, dikutip dari Depkes RI, 2009).
1)  Paket Minimal UKS yaitu UKGS Tahap I yang meliputi :
a.       Pendidikan/penyuluhan kesehatan gigi dan mulut.
b.      Pencegahan penyakit gigi dan mulut.
2)  Paket Standar UKS yaitu UKGS Tahap II yang meliputi :
a.       Pelatihan guru dan tenaga kesehatan dalam bidang kesehatan gigi dan mulut.
b.      Pendidikan/penyuluhan kesehatan gigi dan mulut.
c.       Pencegahan penyakit gigi dan mulut.
d.      Penjaringan kesehatan gigi dan mulut siswa kelas I.
e.       Pengobatan darurat untuk menghilangkan rasa sakit.
f.        Pelayanan medik gigi dasar atas permintaan pada kelas I s/d kelas VI.
g.       Rujukan bagi yang memerlukan.
3)  Paket Optimal UKS yaitu UKGS Tahap III yang meliputi :
a.       Pelatihan guru dan tenaga kesehatan dalam bidang kesehatan gigi dan mulut.
b.      Pendidikan/penyuluhan kesehatan gigi dan mulut.
c.       Pencegahan penyakit gigi dan mulut.
d.      Penjaringan kesehatan gigi dan mulut siswa kelas I.
e.       Pengobatan darurat untuk menghilangkan rasa sakit.
f.      Pelayanan medik gigi dasar atas permintaan pada kelas I sampai dengan kelas VI.
g.          Pelayanan medik gigi dasar sesuai kebutuhan pada kelas terpilih.
2.      Tujuan UKGS
Tujuan umum dari pelaksanaan UKGS adalah tercapainya derajat kesehatan gigi dan mulut siswa yang optimal. Adapun tujuan khususnya antara lain adalah memiliki sikap atau kebiasaan pelihara diri terhadap kesehatan gigi dan mulut. (Linda Warni, dikutip dari Depkes RI, 2009).


a.        Pencegahan (Preventif), wajib bagi semua siswa  :
1)     Penyuluhan Kesehatan Gigi.
2)     Pemeriksaan berkala secara teratur.
3)     Sikat gigi bersama 2 minggu 1 x.
4)     Pemakaian disclosing solution.
5)     Pembagian buku data pribadi siswa (raport) (Psb Penabur, 2010).
b.      Perawatan (Kuratif), bagi siswa yang membutuhkan dan orang tua menyetujui :
4)     Pencabutan gigi susu yang diperlukan.
5)     Penambalan gigi susu dan gigi tetap dengan glassionomer cement. (Psb Penabur, 2010).

Variabel Terikat
Karies Gigi
Variabel Bebas
-       Kebersihan Gigi dan Mulut (OHIS)
Variabel Pengganggu
-       Keturunan
-       Perilaku
-       Letak Geografis
 





G.     Defenisi Operasional
1.   Kebersihan gigi dan mulut (OHIS) adalah tingkat kebersihan gigi dan mulut yang diperoleh dari jumlah debris index dan kalkulus index.
2.Karies gigi adalah penyakit jaringan gigi yang ditandai dengan kerusakan jaringan, dimulai dari permukaan gigi (Pit, Fissure, dan daerah Interproximal) meluas ke arah pulpa.
3.Keturunan diartikan sebagai hasil genetik yang dibawa  orang tua yang mempengaruhi keadaan kebersihan gigi dan mulut anak.
4.Perilaku diartikan sejauh mana anak menjaga kebersihan gigi dan mulutnya.
5.Letak geografis merupakan letak atau lokasi suatu daerah yang dijangkau dalam ruang lingkup kebersihan gigi dan mulut.

 BAB III
METODE PENELITIAN
Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian deskriptif.

B.     Lokasi  dan Waktu Penelitian
1.   Tempat penelitian
Penelitian dilaksanakan di SD Hang Tuah Kecamatan Ujung Tanah, Makassar dan SD Inpres No.234 Takalar.
2.   Waktu penelitian
Adapun waktu penelitian adalah dilaksanakan pada tanggal 7 Agustus 2010 sampai dengan 21 Agustus 2010.

Populasi  :  Seluruh siswa Kelas V SD Hang Tuah dan seluruh siswa Kelas V SD Inpres No.234 Takalar.
Sampel   :   Murid Kelas V SD Hang Tuah berjumlah 35 orang dan 35 murid Kelas V SD Inpres No.234 Takalar diambil secara acak.



1.   Jenis data adalah data primer yang diperoleh secara langsung dari  objek yang diteliti.
2.   Data diperoleh dengan cara memeriksa sampel untuk mengetahui ada tidaknya karies dan untuk mengetahui Oral Hygiene Index Simplifed .
3.Pengolahan data secara manual.
4.Penyajian data dalam bentuk tabel distribusi.
5.   Analisa data dilakukan secara deskriptif dengan membuat uraian secara sistematis mengenai hasil penelitian kemudian mendistribusi- kannya ke dalam bentuk tabel.

E.      Cara Pemeriksaan dan Kriteria Penelitian
1.   Pengumpulan data kebersihan mulut
Untuk mengukur kebersihan gigi dan mulut dengan mempergunakan suatu index yang disebut Oral Hygiene Index Simplifid (OHI-S) yang telah diselidiki oleh Green dan Vermillion. Nilai daripada OHI-S ini merupakan nilai yang diperoleh dari hasil penjumlahan antara debris index dan kalkulus index. Pemeriksaan klinis untuk dapat mengetahui banyaknya kalkulus yang terdapat di dalam mulut seseorang dilakukan pada gigi tertentu setiap sisi kanan, kiri, atas dan bawah dan hanya diperiksa pada permukaan tertentu dan gigi tersebut, yaitu:
Pemeriksaan dilakukan secara sistematis pada :
a.       Permukaan labial gigi insisif pertama kanan atas.
b.      Permukaan labial gigi insisif pertama kiri bawah.
c.       Permukaan bukal gigi molar pertama kanan atas.
d.      Permukaan bukal gigi molar pertama kiri atas.
e.       Permukaan lingual gigi molar pertama kiri bawah.
f.        Permukaan lingual gigi molar pertama kanan bawah.
            Pengukuran tingkat kebersihan gigi dan mulut dengan menggunakan indeks kebersihan gigi dan mulut dari Greene dan Vermillion (Oral Hygiene Index Simplified OHI-S).

Tabel 1. Kriteria Pemeriksaan DI-S dan CI-S:
Nilai
Debris Index-Score
Kalkulus Index-Score

0




1




2




3


Tidak terdapat debris atau pewarnaan pada permukaan mahkota gigi

Debris menutupi mahkota gigi seluas 1/3 atau <1/3 bagian atau ada pewarnaan gigi
Debris  menutupi >1/3 tetapi <2/3 mahkota permukaan gigi

Debris menutupi >2/3 bagian mahkota permukaan gigi

Tidak terdapat kalkulus atau karang gigi



Ada kalkulus supragingiva pada 1/3 atau <1/3 gingiva permukaan gigi.


Ada kalkulus >1/3 tetapi <2/3 gingival permukaan gigi  atau terdapat kalkulus subgingiva di satu tempat sekitar leher gigi
Ada kalkulus >2/3 gingival permukaan gigi atau terdapat kalkulus subgingival melingkari leher gigi

DI-S = jumlah total nilai debris setiap gigi
           jumlah permukaan yang diperiksa

CI-S = jumlah total nilai kalkulus setiap gigi
           jumlah permukaan yang diperiksa
OHI-S = DI-S + CI-S
Kriteria kebersihan gigi dan mulut:
Baik, jika OHI-S          = 0,0-1,2
Sedang, jika OHI-S     = 1,3- 3,0
Buruk, jika OHIS        = 3,1-6,0
(Eliza Herijulianti,  2001 : 104, 106)
2.      Pemeriksaan index gigi
Index karies gigi adalah angka yang menunjukkan keadaan klinis penyakit karies gigi. Index karies gigi yang biasa dipakai adalah :
a.       Untuk gigi tetap : Index DMF-T
1)        D=Decay    :Jumlah gigi tetap yang terkena karies.
2)        M=Missing :Jumlah gigi tetap yang dicabut.
3)        F=Filling     :Jumlah gigi tetap yang telah ditambal.
b.      Untuk gigi sulung : Index def-t
1)        d=decay              :Jumlah gigi sulung yang terkena karies.
2)        e=eksktraksi       :Jumlah gigi sulung yang telah dcabut.
3)        f=filling                :Jumlah gigi sulung yang telah ditambal.
(Ismu Suwelo,1992 : 8).

F.         Alat dan Bahan Penelitian
1.      Alat – alat yang digunakan :
a.       Sonde                      :Digunakan untuk mengetahui adanya karies
b.      Kaca Mulut              :Digunakan untuk melihat permukaan gigi yang tidak dapat dilihat langsung oleh mata dan membantu menarik pipi.
c.       Excavator                :Digunakan untuk membersihkan karies dari sisa-sisa makanan.
d.      Pinset                       :Digunakan untuk menjepit apas.
e.       Nierbekken             :Digunakan sebagai tempat alat.
f.        Gelas kumur
2.      Bahan yang digunakan :
a.       Alkohol                   
b.      Air untuk kumur
c.       Kapas

G.        Cara Kerja
1.      Melakukan penyuluhan dan memberikan penjelasan kepada anak-anak tentang maksud dan tujuan pemeriksaan kesehatan gigi dan mulut.
2.      Melakukan pemeriksaan gigi pada anak-anak tersebut serta mencatat def-t, DMF-T, debris index, kalkulus index dan OHI-S.
3.      Mengumpulkan hasil pemeriksaan, kemudian melakukan analisa data dengan menggunakan metode deskriptif. Dimana untuk mengetahui perbandingan kebersihan gigi dan mulut di antara kedua sekolah tersebut dilakukan langkah sebagai berikut :
a.    Menentukan nilai OHIS
b.   Menentukan jumlah karies
c.    Melihat perbandingan antara nilai OHIS terhadap jumlah karies, apakah semakin tinggi nilai OHIS maka semakin tinggi pula jumlah karies di antara SD Hang Tuah dengan SD Inpres No.234 Takalar.

 

BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
A.        HASIL PENELITIAN
Dari hasil penelitian yang dilaksanakan di SD Hang Tuah dan SD Inpres No.234 Takalar adalah sebagai berikut :
Tabel 1
Hasil Pemeriksaan Kebersihan Gigi dan Mulut pada Murid Kelas V di SD Hang Tuah dan Murid Kelas V SD Inpres No.234 Takalar
Kriteria
Jumlah Siswa
Persentase
SD Hang Tuah
SD Inp.No.234 Takalar
SD Hang Tuah
SD Inp.No.234 Takalar
Baik
32
25
91%
71%
Sedang
2
9
6%
26%
Buruk
1
1
3%
3%
Jumlah
35
35
100%
100%
      Data Primer
Keterangan :
Pada tabel di atas dapat dilihat tingkat kebersihan gigi dan mulut dengan kategori baik menduduki persentase tertinggi, baik di SD Hang Tuah maupun di SD Inp. No.234 Takalar. Dan perbandingan kategori OHIS terlihat jelas antara kedua sekolah tersebut. Dimana pada kriteria baik SD Hang Tuah memiliki persentase lebih tinggi (91%) dengan jumlah sampel 32 siswa dibanding SD Inp. No.234 Takalar yang memilki persentase  71% dengan jumlah sampel 25 siswa. Selanjutnya kebersihan gigi dan mulut dengan kategori sedang menduduki urutan kedua, dimana SD Hang Tuah memiliki persentase 6% dengan jumlah sampel 2 siswa dan SD Inp. No.234 Takalar memiliki persentase 26% dengan jumlah sampel 9 siswa. Kemudian, kebersihan gigi dan mulut dengan kategori buruk menduduki urutan ketiga. Dimana kedua sekolah tersebut memiliki persentase yang sama (3%) dengan jumlah sampel yang sama pula (1 siswa).
Tabel 2
SD
KARIES
Jml. Karies
Jumlah Gigi yg diperiksa
Persentase
D
M
F
d
e
f
(Gigi yang diperiksa/siswa x Jml.sampel)
(Jml. Karies/Jml.Gigi yg diperiksa)
SD Hang Tuah
37
-
-
23
12
-
72
24 x 35 = 840
72 / 840 =  8,5%
SD Inp. No.234 Takalar
43
1
-
47
10
-
99
24 x 35 = 840
99 / 840  = 11,7%
Hasil Pemeriksaan Karies Gigi pada Murid Kelas V di SD Hang Tuah dan Murid Kelas V SD Inpres No.234 Takalar
       Data Primer
Keterangan :
Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa tingkat karies yang menduduki persentase pertama adalah pada murid Kelas SD Inp. No.234 Takalar, yaitu 11,1% dengan jumlah karies 99 buah yang terdiri dari Decay berjumlah 43, Missing  berjumlah 1,  decay berjumlah 47, ekstraksi berjumlah 10. Kemudian yang menduduki persentase pertama adalah pada siswa Kelas V SD Hang Tuah, yaitu 8,5%  jumlah karies 72 buah yang terdiri dari Decay berjumlah 37,   decay  berjumlah 12, ekstraksi berjumlah 12. Dimana hasiil persentase dari masing-masing sekolah diperoleh dari jumlah karies dibagi jumlah gigi yang diperiksa dikali 100%.
Tabel 3
Hasil Pemeriksaan Kebersihan Gigi dan Mulut dan Karies Gigi pada Murid Kelas V di SD Hang Tuah dan Murid Kelas V SD Inpres No.234 Takalar
SD
OHIS
Karies
Jumlah Karies
Baik
Sedang
Buruk
D
M
F
d
E
f
SD Hang Tuah
32
2
1
37
-
-
23
12
-
72
SD Inp. No.234 Takalar
25
9
1
43
1
-
47
10
-
99
Data Primer
Keterangan :
Dari tabel di atas dapat diketahui bahwa SD Hang Tuah memiliki  OHIS yang lebih baik dibanding dengan SD Inp. No.234 Takalar. Dimana pada murid Kelas V SD Hang Tuah OHIS-nya terdiri dari kriteria baik berjumlah 32, sedang berjumlah 2, buruk berjumlah 1 serta memiliki karies berjumlah 72 buah yang terdiri dari Decay berjumlah 37, decay 23, eksktraksi berjumlah 12. Sedangkan pada murid Kelas V SD Inp. No.234 Takalar memiliki nilai OHIS yang terdiri dari kriteria baik berjumlah 25, sedang berjumlah 9, dan buruk berjumlah 1 serta memiliki jumlah karies 99 buah yang terdiri dari Decay berjumlah 43, Missing berjumlah 1, decay berjumlah 47, dan eksktraksi berjumlah 10.

B.       PEMBAHASAN
Dari penjelasan di atas dapat ditarik gambaran bahwa murid Kelas V SD Hang Tuah yang ber-UKGS memiliki tingkat kebersihan gigi dan mulut yang lebih baik dibanding dengan murid Kelas V SD Inpres No.234 Takalar yang tidak ber-UKGS. Dimana telah diketahui bahwa SD Hang Tuah memiliki program UKGS yang berperan sebagai upaya dalam pemeliharaan kesehatan gigi dan mulut. Berbeda dengan SD Inpres No.234 Takalar yang tidak memilki program UKGS sebagai upaya dalam pemeliharaan kesehatan gigi dan mulut.
Dimana pada murid Kelas V SD Inpres No. 234 Takalar memiliki nilai OHIS yang terdiri kriteria baik berjumlah 25 orang, sedang berjumlah 9 orang dan buruk berjumlah 1 orang serta ditemukan karies dengan jumlah 99 buah. Hal ini mungkin disebabkan karena siswa kurang mengerti akan pentingnya menjaga kebersihan gigi dan mulut.
Dan pada murid Kelas V SD Hang Tuah memiliki nilai OHIS yang terdiri dari kriteria baik berjumlah 32 orang, sedang berjumlah 2 orang, buruk berjumlah 1 orang serta memiliki karies berjumlah 72 buah. Hal ini jelas berbda dengan SD Inpres No. 234 Takalar karena di sekolah ini terdapat Usaha Kesehatan Gigi Sekolah sebagai upaya dalam pemeliharaan kesehatan gigi dan mulut.
Selanjutnya, terdapat persamaan jumlah sampel (1 orang) pada kriteria OHIS yang buruk di kedua sekolah tersebut. Seperti telah kita ketahui bahwa ada beberapa faktor predisposisi dan penghambat yang berhubungan tidak langsung dengan proses terjadinya karies yaitu faktor keturunan, letak geografis, pengetahuan, dan perilaku terhadap pemeliharaan kesehatan gigi, sehingga pada murid Kelas V di SD Inpres No. 234 Takalar yang meski memiliki prosentase karies tertinggi dan prosentase tingkat kebersihan gigi dan mulut yang lebih rendah, masih tetap ditemukan adanya beberapa sampel yang tidak memiliki karies gigi dan memiliki kebersihan gigi dan mulut yang baik.
Kemudian dapat pula dilihat dari tabel di atas bahwa buruknya nilai OHIS mengikuti kenaikan angka karies. Sebagaimana dikatakan oleh Ali Thantawi, 2010 bahwa mengabaikan kebersihan gigi akan membuat gigi berlubang dan keropos, yang dimana banyaknya kuman dan bakteri penyakit hidup di dalam sisa-isa makanan yang menempel di sela-sela gigi. Dalam waktu singkat, sisa-sisa makanan tersebut akan membusuk dan berubah menjadi sarang kuman.
Dengan demikian, hal ini sesuai hasil penelitian yang dilakukan oleh Bahar bahwa salah satu faktor utama yang mempengaruhi kesehatan gigi dan mulut penduduk di negara berkembang adalah perilaku. Perilaku yang dapat mempengaruhi perkembangan karies adalah kebiasaan makan dan pemeliharaan kebersihan mulut, dengan menggunakan pasta gigi yang mengandung fluor. (Linda Warni, dikutip dari Reich dan Petersen, 2009).
Dimana telah diketahui bahwa SD Hang Tuah telah mengadakan program UKGS yang bertujuan agar siswa memiliki sikap atau kebiasaan pelihara diri terhadap kesehatan gigi dan mulut sebagaimana yang dikatakan oleh Linda Warni yang dikutip dari Depkes RI tahun 2009. Hingga jelas terlihat perbandingan kebersihan gigi dan mulut terhadap terjadinya karies gigi pada murid Kelas V SD Hang Tuah yang ber-UKGS dan pada murid Kelas V SD Inpres No. 234 Takalar yang tidak ber-UKGS, yaitu SD Hang Tuah memiliki nilai OHIS yang terdiri dari kriteria baik berjumlah 32 orang, sedang berjumlah 2 orang, buruk berjumlah 1 orang serta memiliki karies berjumlah 72 buah. Sedangkan pada SD SD Inpres No. 234 Takalar memiliki nilai OHIS yang terdiri dari kategori baik berjumlah 32 orang, sedang berjumlah sedang dan buruk berjumlah 1 orang serta memiliki karies berjumlah 72 buah.
Dari penjabaran di atas diketahui bahwa ternyata kebersihan gigi dan mulut pada Sekolah Dasar yang memiliki program Usaha Kesehatan Gigi Sekolah lebih baik dibanding dengan Sekolah Dasar yang tidak memiliki program Usaha Kesehatan Gigi Sekolah. Oleh karena itu, disarankan bagi Sekolah Dasar yang tidak memiliki program Usaha Kesehatan Gigi Sekolah agar kiranya mengadakan program tersebut sebagai upaya pemeliharaan kesehatan gigi dan mulut anak.



BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
A.     KESIMPULAN
Dari hasil penelitian yang dilaksanakan pada murid Kelas V  di SD Hang Tuah dan SD Inpres No. 234 Takalar dengan jumlah sampel dari masing – masing sekolah adalah 35 siswa dapat disimpulkan sebagai berikut :
1.        Pada murid Kelas V SD Hang Tuah yang memiliki UKGS ternyata kebersihan gigi dan mulutnya lebih baik dibandingkan dengan murid Kelas V SD Inpres No. 234 Takalar yang tidak memiliki UKGS.
2.        Terlihat jelas adanya perbedaan jumlah karies pada kedua SD tersebut. Dimana pada murid Kelas V SD Hang Tuah memiliki tingkat karies yang lebih rendah dibanding dengan murid Kelas V SD Inpres No. 234 Takalar.

B.     SARAN
1.         Untuk mencapai derajat kebersihan gigi dan mulut secara optimal, maka diperlukan upaya promotif dan preventif perlu lebih ditigkatkan sebagai cara untuk meminimalisir tingkat kebersihan gigi dan mulut yang buruk dan meminimalisir jumlah karies gigi. Sehingga disarankan bagi pihak sekolah, petugas kesehatan serta para orang tua untuk memperhatikan kebersihan gigi dan mulut anak.
2.         Agar kiranya di SD Inpres No. 234 Takalar diadakan program Usaha Kesehatan Gigi Sekolah sebagai upaya dalam pembentukan sikap atau kebiasaan pelihara diri terhadap kesehatan gigi dan mulut.

Lampiran


 
PENGUMPULAN DATA KARTU STATUS
Nama             :
SD                  :
Status Kesehatan Gigi
















18
17
16
15
14
13
12
11
21
22
23
24
25
26
27
28



















































55
54
53
52
51
61
62
63
64
65






















85
84
83
82
81
71
72
73
74
75



















































48
47
46
45
44
43
42
41
31
32
33
34
35
36
37
38

















Kebersihan Mulut/OHI-S (Baik, Sedang, Buruk)









Debris

Kalkulus
























D
 =
M
 =
F
 =
T
 =


d
 =
e
 =
f
 =
t
 =


DI-S

CI-S

OHIS

 +

 =





KUESIONER
Pemeriksaan Kebersihan Gigi dan Mulut
Nama             :
Jenis Kelamin:
SD                  :
Beri tanda silang (x) pada jwaban yang Anda pilih !
No.
Pertanyaan
Jawaban
Jumlah
Ya
Tidak
Siswa
1.
Apakah adik  pernah mendapat pelajaran tentang kesehatan gigi dan mulut ?



2.
Apakah adik tahu bagaimana cara memelihara kesehatan gigi dan mulut?



3.
Apakah adik menyikat gigi 3 kali sehari? 



4.
Apakah adik menyikat gigi 2 kali sehari? 



5.
Apakah adik menyikat gigi 1 kali sehari? 



6.
Apakah adik menyikat gigi sebelum tidur malam? 



7.
Apakah adik menyikat gigi setelah makan? 



8
Apakah cara menyikat gigi adik maju mundur? 



9.
Apakah cara menyikat gigi adik naik turun? 



10.
Kalau menyikat gigi apakah gigi adik sering berdarah? 



11.
Apakah dalam menyikat gigi adik menggunakan pasta gigi? 



12.
Apakah adik sering makan makanan yang manis? 



13.
Apakah orang tua atau keluarga lainnya pernah mengajarkan cara menyikat gigi? 



14.
Apakah adik pernah menderita sakit gigi? 



15.
Apakah adik pernah memeriksakan gigi ke Puskesmas, Rumah Sakit atau Klinik gigi? 




LAMPIRAN :
Tabel Hasil Pemeriksaan Kebersihan Gigi dan Mulut dan Gigi di SD Hang Tuah Makassar MAKASSAR dan SDN NO.234 Inpres Takalar Kota
SD HANG TUAH
No
Nama
D
M
F
d
E
f
DI
CI
OHIS
Kriteria
1
Syuhadaq
-
-
-
-
-
-
0
0
0
Baik
2
Eva
-
-
-
-
-
-
0,5
0
0,5
Baik
3
Rio
4
-
-
-
-
-
1,7
1,6
3,3
Buruk
4
Akbar
4
-
-
2
-
-
0
0
0
Baik
5
Ruiarya
-
-
-
-
-
-
0
0
0
Baik
6
Fausan
2
-
-
-
4
-
0
0
0
Baik
7
Merlina
2
-
-
1
-
-
0
0
0
Baik
8
Atsir
-
-
-
-
-
-
1
1
2
Sedang
9
Elsa
-
-
-
-
1
-
0,3
0
0,3
Baik
10
Nururl Afifka
2
-
-
1
-
-
0
0
0
Baik
11
Nurul Jumaeni
-
-
-
2
-
-
0
0
0
Baik
12
Aditya
1
-
-
-
-
-
0
0
0
Baik
13
Aliyansah
1
-
-
1
1
-
0
0
0
Baik
14
Ramadhan
1
-
-
-
-
-
0
0
0
Baik
15
Arya Pandu
2
-
-
-
-
-
0
0
0
Baik
16
M. Fahrul
2
-
-
1
1
-
0
0
0
Baik
17
Riswan
-
-
-
-
-
-
0
0
0
Baik
18
M. Lutfi
1
-
-
-
-
-
0
0
0
Baik
19
Haerana
-
-
-
2
-
-
0
0
0
Baik
20
Kristantia
-
-
-
2
-
-
0
0
0
Baik
21
Rahmatun
1
-
-
-
-
-
0,3
0
0,3
Baik
22
Umar Adi K.
1
-
-
1
-
-
0
0
0
Baik
23
Rahmat Riadi
2
-
-
-
-
-
0,3
0
0,3
Baik
24
Zulfadli
2
-
-
-
-
-
0,1
0
0,1
Baik
25
Muh. Rafli
-
-
-
-
-
-
0
0
0
Baik
26
Fadila Dwi A.
2
-
-
-
-
-
0,6
0
0,6
Baik
27
Zalzabila Utami
2
-
-
-
-
-
0
0
0
Baik
28
Ananda Putri P.
1
-
-
-
2
-
0
0
0
Baik
29
Anisa Sabrina
-
-
-
-
1
-
0
0
0
Baik
30
Chindy
1
-
-
2
2
-
0
0
0
Baik
31
Abd.Rahmani
2
-
-
2
-
-
0
0
0
Baik
32
Fitria Lia R.
-
-
-
1
-
-
0
0
0
Baik
33
Nur Aziza L.
-
-
-
2
-
-
1
0,5
1,5
Sedang
34
Nurul Fabio
1
-
-
3
-
-
0,5
0
0,5
Baik
35
Amelia
-
-
-
-
-
-
0
0
0
Baik

Jumlah
37


23
12

6,3
3,1
9,4


SD Inpres  NO.234 Takalar
No
Nama
D
M
F
d
e
f
DI
CI
OHIS
Kriteria
1
M.Dwy Akram
1
-
-
4
-
-
0
0,3
0,3
Baik
2
Akhmad
1
-
-
1
-
-
0,5
0
0,5
Baik
3
Alwi Tasli
-
-
-
3
-
-
0
0
0
Baik
4
Aspar
-
-
-
5
-
-
0,7
1
1,7
Sedang
5
M.Rafli
-
1
-
4
2
-
0
0
0
Baik
6
Junaedi
-
-
-
2
-
-
0
0
0
Baik
7
Nurul Istiqama
2
-
-
-
-
-
0,7
0
0,7
Baik
8
Nadia Yuliana
2
-
-
-
-
-
0
1,5
1,5
Sedang
9
Nur Afnisa
2
-
-
3
2
-
0
0
0
Baik
10
Alfi Novita Sari
-
-
-
1
-
-
0
0,5
0,5
Baik
11
Muklisa
1
-
-
-
1
-
0,7
0,1
0,8
Baik
12
Rahmat Hidayat
-
-
-
-
-
-
1,2
0,3
1,5
Sedang
13
Aldiansyah
-
-
-
4
-
-
0
0
0
Baik
14
Adrian Abdullah
-
-
-
4
2
-
0
0
0
Baik
15
Al Habib Syarif
-
-
-
1
-
-
0,5
0,5
1
Baik
16
Fardian
3
-
-
-
-
-
0,1
0
0,1
Baik
17
Nadia Nurul
1
-
-
2
-
-
0,8
0,8
1,6
Sedang
18
Nurul Alvia
1
-
-
-
-
-
0
0
0
Baik
19
Arya
2
-
-
-
-
-
0,7
0,7
1,4
Sedang
20
Arif
1
-
-
1
-
-
0,3
0
0,3
Baik
21
Febriansyah
-
-
-
-
-
-
0
0
0
Baik
22
A.M. Yusril
2
-
-
1
-
-
0
0
0
Baik
23
Nur Amalia
2
-
-
-
-
-
1
0,3
1,3
Sedang
24
Nur Sriwahyuni
3
-
-
1
-
-
0,3
0,1
0,4
Baik
25
St.Nur Rahmayanti
1
-
-
4
-
-
1
0
1
Baik
26
M.Hidayat Taulan
-
-
-
-
-
-
0
0
0
Baik
27
Panji
2
-
-
-
1
-
1,2
0,3
1,3
Sedang
28
Mandela R Hasan
2
-
-
2
-
-
0,8
0,3
1,1
Baik
29
Nelson R Hasan
2
-
-
1
-
-
1,2
1
2,2
Sedang
30
M. Hidayat
3
-
-
-
2
-
1,6
1,5
3,1
Buruk
31
Irham
4
-
-
-
-
-
1,5
1,2
2,7
Sedang
32
Andika Rasyid
-
-
-
1
-
-
0,6
0,1
0,7
Baik
33
Aksan Mubarak
2
-
-
-
-
-
0,3
0
0,3
Baik
34
Reza Maulana
-
-
-
2
-
-
0
0
0
Baik
35
Ahriansyah
2
-
-
-
-
-
0,3
0
0,3
Baik

Jumlah
43
1

47
10

16
10,5
26,3






0 komentar:

Poskan Komentar